08 May 2007

Gelar Budaya Aceh ITB malam minggu kemarin membuka banyak kenangan lama

Rombongan (Adi, Cuco, Eriek, Ibam, Ira, Neni en gw) mulai bergerak dari depan himpunan menuju CC sekitar jam setengah 8 malem, dan bertemu Def di sana. Karena waktu itu masih kata sambutan, kami menuju booth Gampong Aceh, looking for foods. Hyuuu semua dicoba: mie goreng Aceh, martabak telor, roti cane, timpan isi srikaya/durian, en kopi aceh. Di Aceh, mie goreng adalah makanan wajib. Bersama dengan kopi aceh, mereka (mengarungi samudera dan menggesek lautan......kayak pernah denger?!) dapat ditemui di banyak warung. Waktu gw smp, ada siswa yang bikin artikel mengenai maniaknya orang aceh terhadap kopi, yang dibuktikan dengan adanya warung kopi di pinggir jalan setiap 500 meter! Timpan juga makanan tradisional, ada yang isi srikaya, kelapa en durian. Dulu nyokap slalu mesen kue ini buat hari raya, tapi yang isi srikaya doang...selain lebi murah, adek gw ga suka durian. Setiap ada sodara mo ke Jakarta, gw slalu nitip timpan ini. Kayak seminggu lalu bokap nyokap ke Lhokseumawe mo menghadiri nikahan sepupu gw, gw sms Bunda (adik mama di sana):
Gw: "Bunda, nitip timpan duren ya...sama ganja dikit lah!"
Bunda: "Ganjanya doang yaaa!"
(hemmm kayanya lebi murah ganja dibanding timpan duren...)

Sedangkan klo gw ke sana, makanan yg wajib dimakan adalah Bakso Rahayu, Pisang Goreng Mak Ya, dan Nasi Gurih Kuburan. Bukan makanan tradisional Aceh sih, tapi makanan favorit gw yang dijejali bokap dari kecil. Pokonya klo lagi pengen bakso, mesti beli di Rahayu...padahal warung itu ga bersih-bersih amat. Klo pisang goreng mak ya, sebenernya Mak Ya ga cuma jualan pisang goreng tapi juga gorengan yang lain. Tapi keluarga gw slalu hanya membeli pisang goreng en bakwan. Oiya di deket pisang goreng mak ya, ada kedai yang biasa kami sebut Kedai Baru. Kedai itu baru dibangun waktu gw smp gtu...tapi ampe sekarang masi disebut kedai baru, padahal uda ga baru lagi. Ga kreatif yaaa orang2 kompleks gw. Trus di deket kuburan kompleks ada warung kopi yang klo sore jualan mie goreng aceh en klo pagi jualan nasi gurih (mecin abis)! Gw inget setiap minggu pagi gw sekeluarga jalan pagi dari rumah ke pantai Ujong Blang (rumah gw lumayan deket pantai). Di sana kami mandi laut sambil makan pulot (semacam nasi pepes bakar yg dimakan pake gula). Trus pulangnya, bokap selalu beli nasi gurih kuburan ^^
Makkkk, aku ingin pulang!

Balik ke GBA, setelah piknik sambil berdiri, kami (ditambah satu panitia gaji buta, sahrul) duduk di undakan tangga (tempat foto2 angkatan paginya) untuk menonton pertunjukan. Awalnya ada penampilan dari Bang Rafly, katanya sih artis di Aceh sana tapi gw ga kenal. Yah skip lah, pokonya dia nyanyi pake bahasa aceh en arab. Trus gw benci bgt waktu dia ngomong, "mudah2an disini semua muslim, InsyaAllah." He's so Aceh! Salah satu yang gw benci dari orang Aceh yang ada di Aceh adalah mereka suka meremehkan non muslim (tapi orang Aceh yang uda keluar Aceh pikirannya lebih terbuka).

Penampilan selanjutnya adalah tari leukok pulo dari cowo2 UKA ITB. Tarian itu uda sering ditampilin oleh anak2 UKA, jadi ga diragukan lagi deh, sekil! Beda dengan tari Seudati yang ditampilin anak2 dari asrama cowo cicendo (sebagian anak ITB juga), baru kali ini gw liat tarian aneh bencis kayak gtu. Trus juga ada tari Pukat (lupa nama lengkapnya). Pukat biasanya dipake nelayan buat menjaring ikan. Ini tariannya unik banget, cewe2 itu nari sambil membuat jaring...sukhoooi! Ada tarian Didong Gayo yang mukul2 bantal, lebih nge-pop! Wahh banyak deh tarian lainnya, kbanyakan duduk, gerakannya berlapis 2 atau 3, mukul2 badan sendiri, rapai (rebbana) atau lantai, yang ritme nya makin lama makin cepet. Seperti kata neni, hati2 sama orang Aceh, pukulannya pasti menyakitkan banget :p Yang paling menakjubkan adalah yang dari Sanggar IAIN Banda Aceh, profesional beut! Sedangkan yang dari UNPAD, banyak yang sorakin tapi penampilannya ga terlalu keren, banyak yg salah en ga serempak.

Dari acara ini gw baru sadar klo tarian aceh tu banyak banget. Gw sendiri cuma pernah nari Seudati waktu TK, berdiri sambil bawa mangkok (puan?) berisi bunga2 (ranup?) trus klo maju sebelah kakinya digeser trus nyinjit. Trus pas posisi duduk, tangannya dilambaikan ke kiri sambil bungkuk trus badan tegak, wah seru deh (gw masi inget iramanya loh ^^ Teneng teneng te neneng....). Klo baju Aceh, gw cuma pernah pake waktu nari itu, pas karnaval SD en pas Bunda nikah. Gw ga suka baju itu, gw ga merasa cantik saat memakainya. Gw sering ngeliat orang nikahan pake baju itu...plus riasan cat (pacar) di seluruh telapak tangan dan kaki, heboh deh! Dulu gw sering pake pacar itu tapi cuma di kuku (klo sekarang mainannya kutek :p), nenek belakang rumah sering ngebuatin pacar. Adonan itu ditarok di kuku, dikeringin, trus dikelupas. Tar kukunya jadi warna orange gtu. Pas awal2 dikupas, wanginya khas banget...bau tapi addicted untuk dicium. Oiya, balik ke nikah...pokonya sejak kecil gw berikrar untuk tidak menggunakan baju aceh saat gw nikahan (hebat ya, dari kecil sudah memikirkan masa depan!). Tapi pas ngeliat macam2 model en warna baju aceh yang dipake cewe2 pas pertunjukan GBA kemaren, gw jadi memikirkan ulang prinsip gw ini. Bahkan ada yang kerudungnya dihiasin bunga kayak yang dipake geisha di rambut, kawaiii! Gw mau deh pake baju aceh pas nikahan, tapi yang dimodif agak berbau jepang (apalagi klo ntar suami gw org jepang ^^).

Tiba2 Eriek membawa sekantong gede nasi kotak, pas pulak ber7 (Adi en Ira uda duluan pulang)...sukhoi Eriek-kun, yang panitia sahrul tapi Eriek yg bisa dapetin makanan ^^ emang swasta KPAJB (Kelompok Pecinta Akhwat Jember) sekil bgt! Trus neni tiba2 nawarin seplastik sayur, anak2 pada ga mau karena baunya pedas. Gw sih ok aj, daripada makan nasi kering. Pas dimakan (gelap sih, jd baru tw itu sayur apa pas dimakan :p), gyabooo...gw pengen nangis >_< style="font-weight: bold;">kuah pliek yang bahkan nyokap pun uda berbulan2 ga buat di rumah (mungkin sering kali ya, gw kn jarang ke jkt). Yang jelas gw dah lama banget ga makan itu. Klo ada kuah pliek itu, makan cuma pake ikan asin pun tetep enak. Seriously! Dimana ada kuah pliek, ada ikan asin (tapi ko kemaren ga ada ya?)

Overall, GBA nya bagus (plok plok plok buat panitia ^^), kecuali MC! Plis deh, itu MC diimport dari mana sih?! Omongannya ga penting, diulang2, ga ganteng pulak, garing, uda turun panggung masih ngomong juga.....cih! Klo gw salah satu penari Aceh, udah gw gampar tu orang.

Kok ending tulisan gw ga bagus sih (gampar org)?!

Overall, GBA nya bagus (plok plok plok buat panitia ^^), kecuali...hush, uda ah!

6 comments:

  1. nyokap lu doyan ganja rik?, buset...

    ReplyDelete
  2. Mau donk...makanannya.................
    baca postingannya jadi tergiur.....

    ReplyDelete
  3. @setiadi
    emg ad org aceh yg ga doyan ganja yaaa... :p

    @fitra
    suka pedes ga? ^^

    ReplyDelete
  4. Gyaboo Rik.. Kalian mengeluarkan makanan setelah gue pulang. Tega kali kalian..

    ReplyDelete
  5. Klo ga salah ada peraturannya tuh, di! "Makanan tidak akan dibagikan jika Anda menonton pertunjukan bersama orang utan"

    ReplyDelete
  6. kecewa ah, moso karna "hardly" accident postingan lo jadi pake bahasa si? hehe, teuteup dibahas..

    ReplyDelete