30 April 2008

Insan Persada

Yesterday, I was night daydreaming while watching the rain (not korean actor) from the window sill and suddenly this song was played from my harrIPODder...

Derapkan langkah tatap ke depan
ITB citra Ganesha
Curahkan daya kejarlah cita
Bakti pada negara

Siapkan diri, teguhkan hati
Tegarkan tekad pribadi
Langkah dan karya, nyatakan pasti
Dambaan ibu pertiwi

Hai putra bangsa insan persada
Tugas mulia menantimu
Semangat dan tekad kembangkan selalu
Sinar terang pasti datang

Kajilah ilmu dan teknologi
Seni dan budaya bangsa
Kukuhkan sikapmu dan tekadmu mandiri
Capai masa gemilang

Rentangkan sayap, pancarkan citra
Cerdaskan putra negara
Hantarkan bangsa indonesia
Adil makmur sejahtera

Majulah maju pandu sejati
Amamater yang tercinta
Smoga semakin tumbuh dewasa
Tetap jaya dan abadi

- Mars ITB

Sempet kepikiran, what can I do for this country?
Cuma sebentar aja sih, then the thought was disappeared :P

28 April 2008

Babi Ngesot

Datang Tak Diundang, Pulang Tak Berkutang

Peringatan!
Jangan coba-coba baca buku ini saat maag dyspepsia syndrome-mu kambuh! Lo ga tau gimana pedihnya saat harus menahan tawa yang akhirnya ga bisa nahan juga untuk terpingkal-pingkal yang itu berarti perutmu tiba-tiba bergejolak yang menyebabkan serangan yang nyeri. Duh!

Akhinya dapat juga buku ini!
Ini buku ke-4 nya Raditya Dika, masih seputar cerita kehidupan pribadinya yang penuh dengan hal absurd nan ajaib. Memang, dia punya segudang kisah nyata yang gokil that's very very funny to tell, but sometimes hal-hal yang ia ceritakan juga sering terjadi di kehidupan kita semua! So I'm totally disagree klo ada yang bilang dika bisa beken karena kebetulan aja punya kehidupan yang seru, no no! He's a real writer, sebuah cerita/topik biasa bisa jadi kocak karena cara penulisannya yang emang asik. Banyak juga orang-orang tolol di luar sana selain dika, tapi cuma dika yang bisa menyuguhkan ketololannya dengan sangat apik (ini murni pujian)!

Yang menarik perhatian gw di buku ke-4 ini (selain meyakinkan gw agar tidak memperbolehkan anak gw nanti membaca buku-buku dika kecuali suda cukup umur), adalah cerita Merinding Disko dan Kawin, Kapan? Ahahaha hyuuuk mariii, emang isu nikah sedang hot-hot nya apalagi weekend kemaren mas cahyo (temen kantor) nikah, weekend ini ada nikahannya nana (cewe if03 pertama yang nikah), dan 2 bulan lagi mba vilia temen satu tim di kantor gw mo nikah juga (anak symbian pertama yang nikah ni huehehe). Berikut cuplikan tulisan dika...

Anehnya, orang tua selalu memaksa anaknya (terutama yang paling tua) untuk cepet-cepet kawin. Gue sangat mengerti hal ini, karena gue anak yang paling tua dan sering banget disuruh cepet-cepet kawin. Pas umur gue 20 tahun, nyokap pernah ngomong gini di telepon sama gue...
Gue bilang, 'Ma, si Ollie kawin lho.'
Nyokap bilang, 'WAAAAAH!!!!'
'Emang kenal, Ma?'
'Gak.'
Gue diem, 'Duh'.
'Terus, kapan?' kata nyokap tiba-tiba.
'Kapan?'
'Iya, kapan?'
'Apanya kapan?' kata gue, heran.
'KAMU KAWINNYA KAPAN?'
'Buset, baru juga dua puluh tahun, Ma.'
'Gak mo tahu. Pokoknya kawin umur 23,' dia maksa.
'Gak mungkin lah!' kata gue, sewot. 'Soalnya belum nemu cewek yang udah siap dikawinin umur 23!'
'Duh, kamu tuh kreatip dikit dong!'
'Kreatip?'
'Iyah!' teriak nyokap. 'HAMILIN ANAK ORANG GITU!'
'Gila.'

Iya ni, bokap gw juga suda menetapkan batas umur gw untuk tidak men-single lagi (jih, hidup, hidup siapa cobak?). Btw emang nikah mesti nyiapin apa sih? Menurut gw cuma perlu materi. Jadi gw tinggal kerja membabi-buta, menghutan-rimba, melaut-lepas (ini sih emang keinginan pribadi buat kerja di prusahan minyak :P) beberapa tahun buat nyari modal nikah. Ya anggap aja klo lo mo masuk itebe mesti nyiapin duit 45juta, klo mo masuk rumahtangga mesti nyiapin rumah! Saat kita masuk ke jenjang perkuliahan, kita uda siap secara natural kan bo, ga perlu persiapan mental yang terlalu lama dan serius. Ya gitu juga dengan nikah. Kan biasa ada ospek tuhh pas awal masuk kuliah, nahh di pernikahan ada bulan madu! (Njis perumpamaan gw keren banget ga sih :D)

Tapi gw tau ada 1 lagi yang lebih sulit dicari daripada materi: Not just someone you can live with, but more like someone you cannot live without (pertama baca denger dari mba ini dan gw langsung angguk-angguk takjub!). Jadi bukan seseorang yang dia 'ada' yaaaa ok, dia ga 'ada' yaaaa gapapa juga sih! (Itu sebabnya ikhwan-akhwat biasanya nikah agak cepet, mereka ga mikir ginian kali ya)

Balik ke dika! Buku ini berisi kumpulan cerita yang bikin si dika ketakutan (makanya judulnya agak2 mistik gtu). Tapi makna 'ketakutan'-nya cukup luas, ga cuma soal makhluk gaib (ehh kok postingan yang Analisa Setan Indonesia ga dimasukin di buku ini ya?! Padahal yang itu kocak banget lohh, karena salah satu makhluk nya Cinca Lawra :D ihihihi) tapi juga ketakutannya sama senior sekolahnya, parno sama penyakit ganas, deg2an pas blind date (ketakutannya buat nikah juga :P), dll. Hanya 1 yang bikin bener-bener merinding disko! Cerita tentang setan kecil (beneran!) penghuni kamarnya. Auwoooo serius bikin gw ga berani buka mata kalo lagi tidur (ya iyalah, ngapain juga tidur buka mata!), maksudnya walopun belum tertidur gw ga berani untuk buka mata di kamar yang gelap. Errr emang gw penakut sih, jadi mungkin orang laen gada yang setakut gw abis baca cerita dika yang ini. Huh! Tapi namanya juga dika, sempet2nya dia ngelawak...

Lalu, tiba-tiba HP yang gue taro di atas sofa kamar secara misterius hilang. Satu rumah dikerahkan untuk mencari, eh gak ketemu-ketemu. Gue manggil bapak penjaga malam rumah gue, yang katanya bisa 'ngeliat'. Dia dateng ke kamar gue dan bilang, 'Wah, Bang Dika, di kamar ini ada yang nunggu ya?' Baru dateng sebentar si Bapak udah bisa ngerasa 'aura-aura gak beres' yang ada di kamar.
...
'Coba deh, minta balik hapenya,' kata si Bapak, setelah beberapa lama berdiam.
'Minta balik?'
'Iya, minta aja.'
'Uh', gue agak canggung. 'Kepada kamu yang di kamar ini... kalau kamu benar-benar disini... tolong, balikin hape saya, dong. Maaf kalo saya ada salah, atau apa... tapi saya minta hape saya kembali. Saya butuh hape itu.'
Hening.
TRIRIT TRIRIT TRIRIT.
Hape gue bunyi. Satu kamar pada shock semua. Terutama gue. Gila. Kok bisa beneran bunyi? Serem abis. Merinding disko, gue ikutin arah bunyi hape. Ternyata tuh hape kejepit di bawah sofa. Which is sangat gak mungkin sama sekali karena sofanya bener-bener mepet sama lantai. Hape gue penyek.
Gue teriak lagi, 'Kalau kamu benar-benar di sini, transfer uang 10 juta ke rekening BCA saya!'
Tidak ada yang terjadi.

Ahahaha!
Ya suda, saya tidak ingin membocorkan lebih banyak lagi, must read lah! :D
Oiya hari jumat kemaren gw nyari buku Basot di Gunung Agung Blok M Plaza tapi gada, jadinya waktu itu gue beli buku Tolong, Radith Membuat Saya Bego! berisi kumpulan karya peserta kontes Aku dan Buku Radithku. Ga begitu lucu sih (tipis lagi: 20rebu), tapi sebagai fans dika bolehlah buat dikoleksi.

23 April 2008

Penjahat Bandwidth

Hebat! Sepertinya sekarang saya sudah menjadi musuh para admin :D
Tadi abis ngobrol sama Dini temen kantor gw (anak baru lebih baru dari gw). Kemaren dia ga sengaja nemu mp3 yang cihuy di multiply dan dia download lah saat jam kerja. Ting tong! Mas admin me-y!m: "kamu fans nya rika ya? multiply... multiply..."
Sial!

Btw ada yang tau tempat nuker hadiah beng-beng ga? tadi pagi abis makan beng-beng, di balik bungkusnya ada tulisan GET 1 MORE BENG-BENG... kan sayang klo dibuang *ga mau rugi*

rika-yang-akhirnya-tidak-bete-lagi

22 April 2008

Pesona Indonesia

Tahukah kamu Taman Mini Indonesia Indah (TMII) sudah berusia 33 tahun? (Penting ya?!) Mungkin taman mini bukan tempat nongkrong yang asik ya buat kalangan menengah ke atas... tapi kalo ada yang belum pernah kesana, coba deh datang, sekali aja! Atau buat yang terakhir kesana waktu jaman kecil, cobalah ke taman mini sekarang saat otak lo sudah dapat mencerna mana yang baik dan benar untuk memandang esensi dari taman mini itu sendiri. Setidaknya (despite of keramaiannya yang kayak pasar dan acara yang banyakan dangdutan) anjungan-anjungan propinsinya bikin kita agak tercengang dan lebih mengenal adat istiadat di pelosok Indonesia yang unik-unik (especially for those who have strong sense of culture). Konsep memunculkan seluruh budaya Indonesia di satu tempat kayak gitu emang sungguh cerdas dan menarik (hail Bu Tien!). Katanya tar bakal ada simulasi salju lohh di taman mini, yang menggambarkan keadaan di puncak gunung jaya wijaya. Well sebenernya taman mini tu bagus, kalo keramaiannya ga merusak mood buat keliling-kelilingnya. Dasar orang Indonesia ga tahan jalan kaki, pergi dari satu anjungan ke anjungan lain mesti naek kendaraan pribadi, dan jalan satu arah dijadiin dua arah seenaknya (rambu nya ga jelas juga sih!), bikin macyeeet dan jalan kaki pun jadi ga nyaman... waktu buat ngeliat-liat habis di jalannya itu! Padahal kan di taman mini sendiri disediain angkutan gratis buat keliling-keliling.

Mungkin gw agak terdoktrinasi dengan taman mini ini gara-gara hari minggu kemarin (20 April), gw menghadiri acara puncak perayaan HUT TMII. Si nyokap kan kerja di kantor perwakilan propinsi Aceh, jadi dapat undangan buat acara itu (yang dihadiri Mendagri dan Wagub Jakarta). Hari itu sebenernya gw lagi ga pengen bersama-sama dengan si nyokap, but considering acara perayaan HUT TMII = nonton tarian-tarian daerah + wisata kuliner dan adek gw si icha juga ikut (jadi gw ga perlu hanya berdua nyokap), gw pun memutuskan ikut dengan menggunakan kebaya wisuda SMU yang kesempitan! Emang lagi mode on suka menyakiti diri sendiri sih weekend kemaren, jadi walopun gw kekurangan oksigen ya biarkan saja! *cantik memang menyakitkan*

Acara berlangsung di Plaza Arsipel (seberang Istana Boneka) jam10 pagi, tempat terbuka dengan tenda, ga seperti tahun-tahun sebelumnya yang biasanya diadakan di dalam gedung. Katanya sih biar lebih terkesan memasyarakat (baca: sama-sama merasakan panas di luar sana!). Hopefully, gw duduk bareng icha doang, si nyokap dan temannya mengambil posisi lain di ujung sana. Acara pun dimulai dengan kata sambutan Mendagri dan peresmian 6 anjungan untuk propinsi-propinsi baru (Banten, Bangka Belitung, Maluku Utara, Gorontalo, Kepulauan Riau, dan Sulawesi Barat. Katanya sih ada 1 lagi, Papua Barat, tapi perwakilannya ga dateng). Setelah itu lagu persembahan untuk Ibu Tien Soeharto oleh Mega Utami. Di tengah-tengah lagu itu, gadis-gadis penari aceh mulai naik ke panggung! Njis gw langsung tahan napas excitedly (gw emang entah gimana suka excited berlebihan dengan tarian daerah terutama aceh dan bali, bukan narsis kedaerahan ya bo, tapi emang BAGUS!), gw udah ga peduli lagi si mega itu nyanyi apa... makin banyak penari aceh naik ke panggung... terus... terus... Gw mulai goyang-goyangin tangan si icha, 'Icha! Icha! Banyak! Banget! Cha! Cha!' Si icha juga bengong, 'iya! Ko banyak banget??!'Lihat gambar di atas? Penari-penari aceh itu udah menuhin panggung saat si mega masih nyanyi. Dan setelah si mega itu turun, datang lagi 2 baris penari aceh (nempatin tempat si mega berdiri tadi), dan tarian Rampai Aceh Meusekat pun dimulai. Ini bukan tarian aceh biasa, bukan cuma 10 atau 20 orang yang nari, tapi 200 bo, 200 orang melakukan gerakan yang sama memukul-mukul diri sendiri dan semuanya kompak... I just like woaaaaaa! Tar deh kapan-kapan gw upload videonya (barusan nyoba di-upload trus dimarahin admin kantor, kek nya rekor nih sebulan kerja dimarahin admin 3 kali gara-gara ngabisin bandwidth :P). Sumpah daku terpana!

Ga kayak icha yang cuma suka tarian aceh, gw sih suka segala jenis tarian (ampe yang ajeb-ajeb juga!), jadi gw tetap menikmati tarian-tarian setelahnya. Ada Tari Batin Kemuning dari Riau, Tari Topeng Ubrug dari Jakarta, Tari Mansorandak dari Papua, Tari Putri Luing dari Kalimantan Barat dan Tari Ratna Hipa Dwipa dari Kalimantan secara keseluruhan (suku Dayak). Yang keren tentu saja Aceh, yang unik tarian Papua (lucu deh gaya tarian cowo nya kayak anak autis, katanya sih emang menggambarkan kehidupan suku Asmat yang ceria dan bersemangat!), yang mempesona adalah Putri Luing dari Kalbar karena yang jadi putri emang cantik banget (dia juga pas endingnya mewakili seluruh penari menerima bunga dari errrr lupa, ibu mardiyanto kayanya). Gw en icha pun berjanji bakal memasukkan anak kami kelak ke sanggar tari :D

Tapi pertanyaannya adalah... Mana Bali? Bali? Bali??!
Setelah diusut, ternyata malamnya jam 8 ada acara lagi di Plaza Arsipel itu. Saat itulah bakal ada pertunjukan bali. Aaaarghh kecewa! Bisa aja sih nyokap dapetin tiket buat malem, tapi malemnya gw mesti ke kosan (btw gw punya kosan baru!! \o/) buat beberes.

Abis dari Plaza Arsipel, para undangan berjalan ke restoran Cading Gunung untuk makan siang. Si nyokap dan temennya sigap banget ke area permakanan, kami nyampe disitu masih sepi dan mulai membabi buta nyobain semua makanan... Pecel Ndeso, Empal Gentong dan Sego Cirebon (CMIIW), Pempek, Roti Jala dari Medan, Soto Ayam dan Gado-Gado, BBQ, dan Sapo Tofu. Udah baju gw sempit, gw paling banyak makan! Pas gw nyobain empal gentong (yang ternyata nasi plus soto daging biasa kayanya), gw uda modus kenyang gitu jadi ga gw habisin lagi. Tapi si icha yang strict pada makanan-tidak-habis menghardik, "heh, habisin!" Gw: "ga ah, kenyang!" icha: "Iiih kak rika ga bole!" Gw: "Ya uda aka abisin tapi tolong ambilin jus melon dong!" Yak, gimana gw ga gendut??!

Kami pun kembali ke anjungan propinsi aceh buat sholat dan istirahat sejenak nunggu macet-dalam-taman-mini agak reda (baca: si nyokap mau bergosip dulu dengan teman-teman kantornya). Tapi emang hari itu rame banget bo, kan 19-27 April adalah Pekan HUT TMII, jadi di setiap tempat di dalam taman mini diselenggarakan berbagai acara, ada si Rhoma Irama juga entah di bagian mana taman mini. Dan si icha yang cerdas itu ternyata membawa baju ganti (untuk dirinya!) yang setelah memohon dengan amat sangat sambil menunjukkan bagian perut gw yang sudah sangat tersiksa dengan kebaya sempit (I'm amazed how big I am now!), diserahkannya untuk diriku berganti baju, dan aku pun dapat kembali bernapas lega. Oiya! Pas mo ganti baju di kantor anjungan itu, tiba-tiba dari luar terdengar bunyi-bunyian tarian aceh. Anjis gw ga jadi ganti baju dan bersama si icha langsung melesat lari ke depan panggung buat nonton tariannya dulu ehehehe freak! Yang nari cuma 10 orang tapi tetap memukau lah. I love traditional dances :)

Jadi moral dari cerita ini adalah:
janganlah kau menggunakan kebaya wisuda SMU-mu untuk acara makan besar!

New Life

Hidup terasa lebih hidup saat bangun pagi tidak harus langsung ke kantor dan pulang kantor tidak harus langsung tidur.

21 April 2008

I Love You, No, I Hate You

PMS(*) tipe D (depression) ditandai dengan gejala rasa depresi, ingin menangis, lemah, gangguan tidur, pelupa, bingung, sulit dalam mengucapkan kata-kata (verbalisasi), bahkan kadang-kadang muncul rasa ingin bunuh diri atau mencoba bunuh diri.
Kayanya gw tipe ini deh...
Atau yang A aja deh:
PMS tipe A (anxiety) ditandai dengan gejala seperti rasa cemas, sensitif, saraf tegang, perasaan labil dan depresi ringan.
(Emang bisa milih ya mba?! o_0)
*menyalahkan PMS untuk hidup yang akhir-akhir ini basi*
Tapi ternyata banyak juga yang merasakan hal serupa. Kata amudi, lagi quarter-life crisis: ditandai dengan umur menuju 25an dan mulai mencari-cari arti kehidupan, apa yang diinginkan dan bagaimana mencapainya. Yeah, life is that not simple!

Hemmm coba kita lihat apa kata Bang Wiki:

Characteristics of quarter-life crisis may include:

  • feeling "not good enough" because one can't find a job that is at one's academic/intellectual level
  • frustration with relationships, the working world, and finding a suitable job or career
  • confusion of identity
  • insecurity regarding the near future
  • insecurity concerning long-term plans, life goals
  • insecurity regarding present accomplishments
  • re-evaluation of close interpersonal relationships
  • disappointment with one's job
  • nostalgia for university, college, high school or elementary school life
  • tendency to hold stronger opinions
  • boredom with social interactions
  • loss of closeness to high school and college friends
  • financially-rooted stress (overwhelming college loans, unanticipatedly high cost of living, etc.)
  • loneliness
  • desire to have children husband
  • a sense that everyone is, somehow, doing better than you
Anjis gw banget!! T___T

(*)Premenstrual Syndrome

17 April 2008

Mengapa hidup harus memilih

*pic is taken from GF magz*

Bahkan salah satunya belum terlihat terang.
Mengapa tersedia banyak faktor?
Akanlah mudah antara ingin dan tak ingin.
Mengapa masih saja memikirkan olokan orang?
Sampai kapanpun takkan jadi diri sendiri.
Mengapa tak hidup sendiri saja?
Hingga hanya dirilah menentukan jalan.
Mengapa jiwa ini tak tenang?
Ingin tau sebatas mana mampu menunda.

Ingin menghilang saja.
Shit!

16 April 2008

Gahh!

Betenyaaaa kalo meja lo di antara sepasang kekasih! Apalagi si sepasang kekasih adalah satu tim yang ngerjain tugas bareng-bareng yang saling membantu saat mengalami kesulitan yang suka tertawa berduaan di sela-sela kerjaan kantor yang menunjukkan keakraban mereka di samping gw-yang-hanya-bisa-mengerling-sebal-sambil-mendengarkan-mp3-lewat-earphone-sekeras-mungkin-dan-mencoba-fokus-menatap-layar-monitor...

07 April 2008

The Naked Traveler

Catatan Seorang Bacpkacker Wanita Indonesia Keliling Dunia

Buku ini berisi cerita perjalanan Trinity (nama disamarkan) yang ditulis di blog nya. Dari profilnya aja udah bikin penasaran: "...bukan seorang yang tajir, tapi hanya seorang 'mbak-mbak kantoran' biasa. Sampai saat ini rekornya sudah berkunjung ke hampir semua provinsi di Indonesia dan 33 negara di dunia. Ia tetap membenci peraturan perusahaan yang hanya memberikan 12 hari cuti dalam setahun..." Yoi, dia sangat memanfaatkan hari libur kejepit atau 2 hari libur dalam satu minggu, tinggal minta cuti 3 hari bisa liburan 9 hari! Jadi kerja kantoran atau tidak punya banyak duit bukanlah alasan untuk tidak bisa menjelajahi dunia. Tapi ya emang sulit sih traveling ala backpacker: serba hemat, tidak tau malu, tidak gengsi, bermuka badak, jago bernegosiasi, pinter ngomong, berani, modal nekat, kuat dan mandiri.

Di buku ini ada sekitar 68 cerita yang dirangkum di beberapa section:
1. Airport. Berisi cerita seputar di Airport, seperti saat Trinity mesti tidur di bandara saat pesawat delay atau transit karena tidak ingin mengeluarkan duit untuk penginapan di dekat bandara, toilet dan ruang merokok di airport, dan sebagainya.
2. Alat Transportasi. Berisi kejadian saat berada di pesawat, europe train, mobil, dan sebagainya.
3. Life Sucks! Berisi kisah-kisah menyebalkan yang pernah terjadi saat traveling, seperti dideportasi karena ternyata butuh visa, kehilangan paspor, jet lag, dan sebagainya.
4. Tips. Ya sesuai judulnya, disini diberikan saran-saran traveling hemat seperti memanfaatkan teman sesama backpacker yang nemu di jalan untuk patungan dan traveling bareng, penginapan-makan-belanja-dugem yang hemat, cerita-cerita mendapatkan visa, dan sebagainya.
5. Sok Beranalisa. Berisi pendapat-pendapat Trinity mengenai cowok/cewek negara mana yang paling ganteng/cantik (tentu saja cowo Italy *slurp*), pulau mana saja yang indah, dan sebagainya.
6. Adrenaline. Berisi cerita perjalanan yang memicu adrenalin seperti main-main di amusement parks di berbagai negara (seperti Dufan ato Disneyland), datang ke museum yang menyeramkan bekas penganiayaan beribu-ribu orang oleh kelompok Khmer Merah, bungy jumping, dan sebagainya.
7. Ups! Disini berisi cerita lainnya yang lucu-lucu.

Well, worth it banget lah beli buku ini, sangat informatif tapi enak dibaca (mungkin karena gaya penulisan blogging), jadi lebih tau dunia di luar sana dan bagaimana mencapainya. Gw baca buku ini sedikit demi sedikit, ga pengen buku ini cepat selesai tapi juga tidak bisa berhenti membacanya. Kalau bukan karena kesibukan gw akhir-akhir ini menjadi mbak-mbak kantoran (:P), mungkin gw bisa menamatkannya dalam satu hari saja. Padahal buku ini lumayan tebal lohh, dibanding buku-buku nya Raditya Dika yang harganya tidak beda jauh, huh! Ehehehe tapi Dika is still my favourite ko, ga sabaran ni nunggu buku ke-4 nya di akhir April ini (25 April 2008) yang berjudul Babi Ngesot: Datang Tak Diundang, Pulang Tak Berkutang ahahahahaha eh ko jadi bicarain Dika...

Saking penasaran dan excited nya gw dengan The Naked Traveler, gw add fs nya, join milis nya (walaupun belum ada niatan buat kemping ato naek gunung ehehehe), dan ngubek-ngubek blog nya. Tapi jangan harap bisa menemukan postingan menarik di blog nya, karena semua postingan lamanya sudah dihapus dan tidak ada postingan yang baru. Usut punya usut, ternyata buku yang gw miliki ini adalah cetakan kedua (Februari 2008), sedangkan cetakan pertamanya (Juni 2007) sempat di-banned dari pasaran! Wuooo katanya sih ada cerita yang vulgar and porno (ga tau juga loohh...) yang kemudian dihapus untuk buku cetakan keduanya. Huhuhu jadi penasaran, adakah yang punya The Naked Traveler edisi terbatas itu??! Pengen tau ceritanya aja.

Sejak pertengahan tahun lalu, Trinity pindah ke Filipina untuk melanjutkan S2 nya di bidang management (btw di bukunya dia emang banyak bercerita tentang Filipina, Thailand, Kamboja dan negara-negara Asia Tenggara lainnya, kayanya tempat-tempat itu yang paling sering ia kunjungi karena ga perlu pake visa). Sayang sekali sejak itu blog nya ga di-update lagi. Tapi gw yakin dia masih tetap berpetualang dan gw sangat berharap dia melanjutkan menulis pengalaman traveling nya meskipun tidak di-publish di blog. I'm waiting for the next book!! :)

PS. postingan ini dicumi ga ya?!

02 April 2008

Pindahan

*baru sempet posting sekarang*
Selesai sudah kamar itu menemani hari-hariku. Well barang-barang sudah diangkut bersih di hari sabtu kemaren, but I was officially out from there on sunday. Hiks jadi nyesel kenapa hari-hari sebelum wisuda tidak dimaksimalkan untuk bercengkerama berjam-jam dengan si kamar. Hari-hari terakhir juga busy outdoor... hangout, sangkuriang and belanja-belanji with friends.
Terima kasih kamar!
Atas suasana yang nyaman walo sering becyeeeek karna bocyoooor
Atas kelapangannya untukku bergoyang dan berjoget
Atas naungan saatku ingin bersembunyi dari dunia yang bejat
Atas pemandangan asrama cowo langit yang indah
Atas lingkungan sekitarmu yang bersahabat
Atas sejuta sejarah yang kau ciptakan
Kau akan selalu terkenang di hidupku

Time to face the real world.


Waited all my life for this day to come
I feel like letting go, life goes on
Wasting no more time
So much to be done

Seems like nothing is black and white anymore
Shades of grey and I feel a weight over my shoulder
It's tough getting older
I always thought that I knew where I'd want to go
Now I'm here and I find that I'm still getting colder
It's kinda tough getting older

Here before my eyes, many roads ahead
Time for me to choose one way now
If I take a chance What lies down the road
Feeling so confused, turned round
On and on, on and on
Older - Colbie Caillat

Yeah, life goes on.

Buat yang masi bingung menentukan jalan hidup (ya termasuk gw sih), ini ada artikel dari majalah Girlfriend *korban iklan dibagi2 gratis di bip ahahaha*
choose a job that you love to do
paling menyenangkan adalah mengerjakan sesuatu yang kamu suka atau malah sesuatu yang dengan mengerjakannya kamu merasa bahagia.
==> bukannya perusahaan mencari orang yang flexible and easy to learn something new?
do it for you, not for the money
selalu lakukan sesuatu untuk kepentingan dirimu (dalam hal ini karirmu, gals). Jangan berpikir dulu soal uang yang akan kamu dapatkan. Percaya deh, uang bukan segalanya. Kalau kamu bisa menjadi orang yang paling oke dalam suatu bidang, uang pasti akan datang dengan sendirinya. Don't be someone yang money oriented. It's not good for you.
==> errr gimana yaaa.... hidup emang butuh duit sih!
do it for you, not for anyone else
bidang pekerjaan yang akan kamu tekuni, jangan sampai kamu pilih berdasarkan suruhan atau pengaruh orang lain (dalam hal ini orang tua, pacar atau teman). Yang akan menjalani kamu lho, bukan mereka. Kalau sampai berhenti di tengah jalan, karena tiba-tiba kamu sadar bahwa kamu nggak suka, waktumu yang akan terbuang bukan waktu mereka.
==> it's ok lagi, bisa nambah-nambah pengalaman.

Ihihihi ko gw malah membantah semuanya gini. Hhh don't know where my road will take me.