28 April 2008

Babi Ngesot

Datang Tak Diundang, Pulang Tak Berkutang

Peringatan!
Jangan coba-coba baca buku ini saat maag dyspepsia syndrome-mu kambuh! Lo ga tau gimana pedihnya saat harus menahan tawa yang akhirnya ga bisa nahan juga untuk terpingkal-pingkal yang itu berarti perutmu tiba-tiba bergejolak yang menyebabkan serangan yang nyeri. Duh!

Akhinya dapat juga buku ini!
Ini buku ke-4 nya Raditya Dika, masih seputar cerita kehidupan pribadinya yang penuh dengan hal absurd nan ajaib. Memang, dia punya segudang kisah nyata yang gokil that's very very funny to tell, but sometimes hal-hal yang ia ceritakan juga sering terjadi di kehidupan kita semua! So I'm totally disagree klo ada yang bilang dika bisa beken karena kebetulan aja punya kehidupan yang seru, no no! He's a real writer, sebuah cerita/topik biasa bisa jadi kocak karena cara penulisannya yang emang asik. Banyak juga orang-orang tolol di luar sana selain dika, tapi cuma dika yang bisa menyuguhkan ketololannya dengan sangat apik (ini murni pujian)!

Yang menarik perhatian gw di buku ke-4 ini (selain meyakinkan gw agar tidak memperbolehkan anak gw nanti membaca buku-buku dika kecuali suda cukup umur), adalah cerita Merinding Disko dan Kawin, Kapan? Ahahaha hyuuuk mariii, emang isu nikah sedang hot-hot nya apalagi weekend kemaren mas cahyo (temen kantor) nikah, weekend ini ada nikahannya nana (cewe if03 pertama yang nikah), dan 2 bulan lagi mba vilia temen satu tim di kantor gw mo nikah juga (anak symbian pertama yang nikah ni huehehe). Berikut cuplikan tulisan dika...

Anehnya, orang tua selalu memaksa anaknya (terutama yang paling tua) untuk cepet-cepet kawin. Gue sangat mengerti hal ini, karena gue anak yang paling tua dan sering banget disuruh cepet-cepet kawin. Pas umur gue 20 tahun, nyokap pernah ngomong gini di telepon sama gue...
Gue bilang, 'Ma, si Ollie kawin lho.'
Nyokap bilang, 'WAAAAAH!!!!'
'Emang kenal, Ma?'
'Gak.'
Gue diem, 'Duh'.
'Terus, kapan?' kata nyokap tiba-tiba.
'Kapan?'
'Iya, kapan?'
'Apanya kapan?' kata gue, heran.
'KAMU KAWINNYA KAPAN?'
'Buset, baru juga dua puluh tahun, Ma.'
'Gak mo tahu. Pokoknya kawin umur 23,' dia maksa.
'Gak mungkin lah!' kata gue, sewot. 'Soalnya belum nemu cewek yang udah siap dikawinin umur 23!'
'Duh, kamu tuh kreatip dikit dong!'
'Kreatip?'
'Iyah!' teriak nyokap. 'HAMILIN ANAK ORANG GITU!'
'Gila.'

Iya ni, bokap gw juga suda menetapkan batas umur gw untuk tidak men-single lagi (jih, hidup, hidup siapa cobak?). Btw emang nikah mesti nyiapin apa sih? Menurut gw cuma perlu materi. Jadi gw tinggal kerja membabi-buta, menghutan-rimba, melaut-lepas (ini sih emang keinginan pribadi buat kerja di prusahan minyak :P) beberapa tahun buat nyari modal nikah. Ya anggap aja klo lo mo masuk itebe mesti nyiapin duit 45juta, klo mo masuk rumahtangga mesti nyiapin rumah! Saat kita masuk ke jenjang perkuliahan, kita uda siap secara natural kan bo, ga perlu persiapan mental yang terlalu lama dan serius. Ya gitu juga dengan nikah. Kan biasa ada ospek tuhh pas awal masuk kuliah, nahh di pernikahan ada bulan madu! (Njis perumpamaan gw keren banget ga sih :D)

Tapi gw tau ada 1 lagi yang lebih sulit dicari daripada materi: Not just someone you can live with, but more like someone you cannot live without (pertama baca denger dari mba ini dan gw langsung angguk-angguk takjub!). Jadi bukan seseorang yang dia 'ada' yaaaa ok, dia ga 'ada' yaaaa gapapa juga sih! (Itu sebabnya ikhwan-akhwat biasanya nikah agak cepet, mereka ga mikir ginian kali ya)

Balik ke dika! Buku ini berisi kumpulan cerita yang bikin si dika ketakutan (makanya judulnya agak2 mistik gtu). Tapi makna 'ketakutan'-nya cukup luas, ga cuma soal makhluk gaib (ehh kok postingan yang Analisa Setan Indonesia ga dimasukin di buku ini ya?! Padahal yang itu kocak banget lohh, karena salah satu makhluk nya Cinca Lawra :D ihihihi) tapi juga ketakutannya sama senior sekolahnya, parno sama penyakit ganas, deg2an pas blind date (ketakutannya buat nikah juga :P), dll. Hanya 1 yang bikin bener-bener merinding disko! Cerita tentang setan kecil (beneran!) penghuni kamarnya. Auwoooo serius bikin gw ga berani buka mata kalo lagi tidur (ya iyalah, ngapain juga tidur buka mata!), maksudnya walopun belum tertidur gw ga berani untuk buka mata di kamar yang gelap. Errr emang gw penakut sih, jadi mungkin orang laen gada yang setakut gw abis baca cerita dika yang ini. Huh! Tapi namanya juga dika, sempet2nya dia ngelawak...

Lalu, tiba-tiba HP yang gue taro di atas sofa kamar secara misterius hilang. Satu rumah dikerahkan untuk mencari, eh gak ketemu-ketemu. Gue manggil bapak penjaga malam rumah gue, yang katanya bisa 'ngeliat'. Dia dateng ke kamar gue dan bilang, 'Wah, Bang Dika, di kamar ini ada yang nunggu ya?' Baru dateng sebentar si Bapak udah bisa ngerasa 'aura-aura gak beres' yang ada di kamar.
...
'Coba deh, minta balik hapenya,' kata si Bapak, setelah beberapa lama berdiam.
'Minta balik?'
'Iya, minta aja.'
'Uh', gue agak canggung. 'Kepada kamu yang di kamar ini... kalau kamu benar-benar disini... tolong, balikin hape saya, dong. Maaf kalo saya ada salah, atau apa... tapi saya minta hape saya kembali. Saya butuh hape itu.'
Hening.
TRIRIT TRIRIT TRIRIT.
Hape gue bunyi. Satu kamar pada shock semua. Terutama gue. Gila. Kok bisa beneran bunyi? Serem abis. Merinding disko, gue ikutin arah bunyi hape. Ternyata tuh hape kejepit di bawah sofa. Which is sangat gak mungkin sama sekali karena sofanya bener-bener mepet sama lantai. Hape gue penyek.
Gue teriak lagi, 'Kalau kamu benar-benar di sini, transfer uang 10 juta ke rekening BCA saya!'
Tidak ada yang terjadi.

Ahahaha!
Ya suda, saya tidak ingin membocorkan lebih banyak lagi, must read lah! :D
Oiya hari jumat kemaren gw nyari buku Basot di Gunung Agung Blok M Plaza tapi gada, jadinya waktu itu gue beli buku Tolong, Radith Membuat Saya Bego! berisi kumpulan karya peserta kontes Aku dan Buku Radithku. Ga begitu lucu sih (tipis lagi: 20rebu), tapi sebagai fans dika bolehlah buat dikoleksi.

5 comments:

  1. iyaaaa.. gw juga dah baca tuh Babi Ngesot.. coba cari di Gramed.. ;)

    ReplyDelete
  2. rikaaaa....blog lu masuk blog raditya dika...cie cieee...hehehe
    eh, gw sampe bela2in rik..nitip kk gw buat beliin buku ini dan delivery ke singapur sini.hehe.beruntunglah dikau

    ReplyDelete
  3. @poppies
    iya! Jumat gw ke gunung agung blok m plaza (sembari mo makan siang), gada! Sabtu gw ke gunung agung ciwalk (sembari mo nonton), gada! Akhirnya minggu gw berangkat ke gramedia merdeka (pusatnya gramed di bdg) sengaja buat beli basot ini!

    @evil
    tih tih, lo tu sumber informasi gw yang paling cihuy tau ga sih (ahahaha gw ptama tau blog gw di-link dika ya dari komen lu ini)!
    uehehehe hati-hati aja di changi airport barang haram itu disita :D

    ReplyDelete
  4. saya uda baca tuuuh basot. kock walaupun rada serem!hohohoho.

    ReplyDelete
  5. iyyaaah yang merinding disko kn?! adek gw juga abis baca itu, malemnya dia kbangun mo pipis... ampe lari2 cobak dari kamar ke toilet trus balik lagi ke kamar :D *keluarga yang penakut*

    ReplyDelete