22 April 2008

Pesona Indonesia

Tahukah kamu Taman Mini Indonesia Indah (TMII) sudah berusia 33 tahun? (Penting ya?!) Mungkin taman mini bukan tempat nongkrong yang asik ya buat kalangan menengah ke atas... tapi kalo ada yang belum pernah kesana, coba deh datang, sekali aja! Atau buat yang terakhir kesana waktu jaman kecil, cobalah ke taman mini sekarang saat otak lo sudah dapat mencerna mana yang baik dan benar untuk memandang esensi dari taman mini itu sendiri. Setidaknya (despite of keramaiannya yang kayak pasar dan acara yang banyakan dangdutan) anjungan-anjungan propinsinya bikin kita agak tercengang dan lebih mengenal adat istiadat di pelosok Indonesia yang unik-unik (especially for those who have strong sense of culture). Konsep memunculkan seluruh budaya Indonesia di satu tempat kayak gitu emang sungguh cerdas dan menarik (hail Bu Tien!). Katanya tar bakal ada simulasi salju lohh di taman mini, yang menggambarkan keadaan di puncak gunung jaya wijaya. Well sebenernya taman mini tu bagus, kalo keramaiannya ga merusak mood buat keliling-kelilingnya. Dasar orang Indonesia ga tahan jalan kaki, pergi dari satu anjungan ke anjungan lain mesti naek kendaraan pribadi, dan jalan satu arah dijadiin dua arah seenaknya (rambu nya ga jelas juga sih!), bikin macyeeet dan jalan kaki pun jadi ga nyaman... waktu buat ngeliat-liat habis di jalannya itu! Padahal kan di taman mini sendiri disediain angkutan gratis buat keliling-keliling.

Mungkin gw agak terdoktrinasi dengan taman mini ini gara-gara hari minggu kemarin (20 April), gw menghadiri acara puncak perayaan HUT TMII. Si nyokap kan kerja di kantor perwakilan propinsi Aceh, jadi dapat undangan buat acara itu (yang dihadiri Mendagri dan Wagub Jakarta). Hari itu sebenernya gw lagi ga pengen bersama-sama dengan si nyokap, but considering acara perayaan HUT TMII = nonton tarian-tarian daerah + wisata kuliner dan adek gw si icha juga ikut (jadi gw ga perlu hanya berdua nyokap), gw pun memutuskan ikut dengan menggunakan kebaya wisuda SMU yang kesempitan! Emang lagi mode on suka menyakiti diri sendiri sih weekend kemaren, jadi walopun gw kekurangan oksigen ya biarkan saja! *cantik memang menyakitkan*

Acara berlangsung di Plaza Arsipel (seberang Istana Boneka) jam10 pagi, tempat terbuka dengan tenda, ga seperti tahun-tahun sebelumnya yang biasanya diadakan di dalam gedung. Katanya sih biar lebih terkesan memasyarakat (baca: sama-sama merasakan panas di luar sana!). Hopefully, gw duduk bareng icha doang, si nyokap dan temannya mengambil posisi lain di ujung sana. Acara pun dimulai dengan kata sambutan Mendagri dan peresmian 6 anjungan untuk propinsi-propinsi baru (Banten, Bangka Belitung, Maluku Utara, Gorontalo, Kepulauan Riau, dan Sulawesi Barat. Katanya sih ada 1 lagi, Papua Barat, tapi perwakilannya ga dateng). Setelah itu lagu persembahan untuk Ibu Tien Soeharto oleh Mega Utami. Di tengah-tengah lagu itu, gadis-gadis penari aceh mulai naik ke panggung! Njis gw langsung tahan napas excitedly (gw emang entah gimana suka excited berlebihan dengan tarian daerah terutama aceh dan bali, bukan narsis kedaerahan ya bo, tapi emang BAGUS!), gw udah ga peduli lagi si mega itu nyanyi apa... makin banyak penari aceh naik ke panggung... terus... terus... Gw mulai goyang-goyangin tangan si icha, 'Icha! Icha! Banyak! Banget! Cha! Cha!' Si icha juga bengong, 'iya! Ko banyak banget??!'Lihat gambar di atas? Penari-penari aceh itu udah menuhin panggung saat si mega masih nyanyi. Dan setelah si mega itu turun, datang lagi 2 baris penari aceh (nempatin tempat si mega berdiri tadi), dan tarian Rampai Aceh Meusekat pun dimulai. Ini bukan tarian aceh biasa, bukan cuma 10 atau 20 orang yang nari, tapi 200 bo, 200 orang melakukan gerakan yang sama memukul-mukul diri sendiri dan semuanya kompak... I just like woaaaaaa! Tar deh kapan-kapan gw upload videonya (barusan nyoba di-upload trus dimarahin admin kantor, kek nya rekor nih sebulan kerja dimarahin admin 3 kali gara-gara ngabisin bandwidth :P). Sumpah daku terpana!

Ga kayak icha yang cuma suka tarian aceh, gw sih suka segala jenis tarian (ampe yang ajeb-ajeb juga!), jadi gw tetap menikmati tarian-tarian setelahnya. Ada Tari Batin Kemuning dari Riau, Tari Topeng Ubrug dari Jakarta, Tari Mansorandak dari Papua, Tari Putri Luing dari Kalimantan Barat dan Tari Ratna Hipa Dwipa dari Kalimantan secara keseluruhan (suku Dayak). Yang keren tentu saja Aceh, yang unik tarian Papua (lucu deh gaya tarian cowo nya kayak anak autis, katanya sih emang menggambarkan kehidupan suku Asmat yang ceria dan bersemangat!), yang mempesona adalah Putri Luing dari Kalbar karena yang jadi putri emang cantik banget (dia juga pas endingnya mewakili seluruh penari menerima bunga dari errrr lupa, ibu mardiyanto kayanya). Gw en icha pun berjanji bakal memasukkan anak kami kelak ke sanggar tari :D

Tapi pertanyaannya adalah... Mana Bali? Bali? Bali??!
Setelah diusut, ternyata malamnya jam 8 ada acara lagi di Plaza Arsipel itu. Saat itulah bakal ada pertunjukan bali. Aaaarghh kecewa! Bisa aja sih nyokap dapetin tiket buat malem, tapi malemnya gw mesti ke kosan (btw gw punya kosan baru!! \o/) buat beberes.

Abis dari Plaza Arsipel, para undangan berjalan ke restoran Cading Gunung untuk makan siang. Si nyokap dan temennya sigap banget ke area permakanan, kami nyampe disitu masih sepi dan mulai membabi buta nyobain semua makanan... Pecel Ndeso, Empal Gentong dan Sego Cirebon (CMIIW), Pempek, Roti Jala dari Medan, Soto Ayam dan Gado-Gado, BBQ, dan Sapo Tofu. Udah baju gw sempit, gw paling banyak makan! Pas gw nyobain empal gentong (yang ternyata nasi plus soto daging biasa kayanya), gw uda modus kenyang gitu jadi ga gw habisin lagi. Tapi si icha yang strict pada makanan-tidak-habis menghardik, "heh, habisin!" Gw: "ga ah, kenyang!" icha: "Iiih kak rika ga bole!" Gw: "Ya uda aka abisin tapi tolong ambilin jus melon dong!" Yak, gimana gw ga gendut??!

Kami pun kembali ke anjungan propinsi aceh buat sholat dan istirahat sejenak nunggu macet-dalam-taman-mini agak reda (baca: si nyokap mau bergosip dulu dengan teman-teman kantornya). Tapi emang hari itu rame banget bo, kan 19-27 April adalah Pekan HUT TMII, jadi di setiap tempat di dalam taman mini diselenggarakan berbagai acara, ada si Rhoma Irama juga entah di bagian mana taman mini. Dan si icha yang cerdas itu ternyata membawa baju ganti (untuk dirinya!) yang setelah memohon dengan amat sangat sambil menunjukkan bagian perut gw yang sudah sangat tersiksa dengan kebaya sempit (I'm amazed how big I am now!), diserahkannya untuk diriku berganti baju, dan aku pun dapat kembali bernapas lega. Oiya! Pas mo ganti baju di kantor anjungan itu, tiba-tiba dari luar terdengar bunyi-bunyian tarian aceh. Anjis gw ga jadi ganti baju dan bersama si icha langsung melesat lari ke depan panggung buat nonton tariannya dulu ehehehe freak! Yang nari cuma 10 orang tapi tetap memukau lah. I love traditional dances :)

Jadi moral dari cerita ini adalah:
janganlah kau menggunakan kebaya wisuda SMU-mu untuk acara makan besar!

2 comments:

  1. YOOOOOOOW....

    waaah...
    pengen liaaaaat...
    Indonesia emang kaya kebudayaan yang menakjubkan (^_^)

    Tapi moral ceritanya tak ada hubungan dengan ceritanya :P
    wekekekeke (^_^)

    ReplyDelete
  2. ihihihi hanya pelampiasan penyesalan pake kebaya itu di acara kemarin :D

    ReplyDelete