19 May 2008

Perbulutangkisan

Sambutlah idola baru kita:












LEE YONG DAE

*hemm kek pern
ah denger kan... mirip nama karakter yang diperankan Rain di kdorama Full House*

Doi pemaen ganda Korea di pertandingan ke-2 lawan China di final Thomas Cup 2008. Pasangannya si bantet itu gw lupa namanya :D pokonya mereka main bagus banget, bisa ngalahin team China!

Siapa bilang Korea vs China ga seru?! Justru gw bilang lebi seru final Thomas dibanding final Uber malam sebelumnya. Final Uber seru karena teriak-teriak membela tanah air, sedangkan permainannya sendiri jauh kalah (kecuali pertandingan ke-2 yang ganda).









Cerita soal final Uber mungkin bisa dibaca disini, disana dan disitu. Gw mo cerita Thomas-nya aja deh, yang gw tonton bareng Neni dan Qadry-adek-gw. Karena ini yang kedua kalinya, gw dan Neni sudah agak berani untuk bereksperimen dan menguasai gor bulutangkis itu. Awalnya, karena satu dan lain hal, kami terdampar di Gate A8. Tapi bapak penjaga pintu bilang kalau A8 udah rame banget ga bakalan dapat tempat duduk, jadi pergilah kami ke Gate A5, sesuai dengan area tempat duduk yang tertulis di tiket kami. Sudah masuk, ngeliat sekeliling, kok rumput seberang (A2) tampak lebih hijau yaaa, banyak tempat duduk kosong yang lebih dekat ke lapangan pertandingan. Kami keluar lagi, "Bapaaak, minta cap dooong!" dan berjalan ke Gate A2. Kemaren malam sih ga mungkin bisa keluar-masuk gate seenaknya gitu, penuh banget bo! Mending nahan pipis deh daripada melewati berpuluh-puluh makhluk itu.

Sempet duduk di A2 sampe pertandingan pertama beres. Mulai bosen karena dikelilingi supporter China padahal kami pengen dukung Korea. Kami mulai membuka mata lebar-lebar mencari spot yang memungkinkan kami masuk tipi supporter Korea: A8! Shit, now we understood why that area is very very full: deket banget dengan markas para pemain.

Gw pun mengusulkan buat masuk ke A7 trus dari sana lompat ke A8! :))))) Tapi sesampainya disana, Neni dengan sigap menemukan spot duduk yang lebih cihuy di A7 bagian bawah. Walopun agak sedikit ketutupan (gak seperti di A8 yang karena agak tinggi jadi pandangan ke lapangannya bersih tanpa halangan), but it's very very close with Korean players sehingga bisa dapet foto yang maknyus kayak gini...









*pic is taken by Neni*

Uwoooo ga sih?! Huahahaha gilak banget deh! Pas Yong Dae selesai maen, di spot gw langsung rame abege-abege cewe, termasuk Neni dan gw (yang memang masih berwajah imut dan berjiwa muda), yang teriakin namanya sambil julurin tangan minta salaman (bisa bayangin kan bo?! Ala jumpa fans gitu!). Gw bingung mo teriakin apa, jadi gw sebut aja kata-kata Korea yang gw inget dari beberapa kdorama: Annyong haseyoo, sarang hamida, aja-aja fighting... ntah apapun artinya itu, biar sok keren aja kalo gw bisa bahasa Korea ahahaha. Trus dia ngelempar baju dan gw dapet dong... keringetnya doang T__T bleh bleh *untung ga lagi mangap*! Trus gw uda capek teriak-teriak dan mikir, 'apaan sih ko ga penting banget, dia cuma ngeliatin sambil senyum' jadi gw memutuskan untuk duduk kembali, ninggalin Neni yang masi semangat poto-poto sambil teriakin nama Lee Yong Dae. Ehh tiba-tiba Neni balik ke tempat duduk sambil loncat-loncat, "Rika! Aku pegang tangannya dooong... tadi dia datang mendekat, tapi Rika uda pergi". Aaaaaaaaaahhhh sial sial sial! Akhirnya gw salaman dengan Neni :)))) freak!

Pokonya itu spot duduk the best banget deh, di antara sesama pendukung Korea. Bahkan pas Korea lagi unggul dan gw loncat-loncat girang, tiba-tiba gw dipeluk sama mba-mba dari belakang, "ayooo dukung Korea!" Baiklah mba, situ tenang aja, aja-aja fighting pokonya!

Neni balik duluan (ke Bandung) jam setengah 10, sedangkan gw lanjut nonton dengan si Qadry dan tetap nyemangatin tim Korea sampe akhir acara (penyerahan piala). Suara gw udah serak-serak becyek nihh... dua malam teriak-teriak terus. I think my craving for karaoke nya udah agak terwujud bo ahahaha.

Kami keluar di pintu terdekat, yang penting keluar dulu lah. Ehh emang jodoh tidak kemana, kami berpapasan dengan para pemain Korea yang sedang keluar menuju bis nya. Uwoooo hectic banget deh! Pas Yong Dae keluar, abege-abege cewe langsung rame (dan gw juga sih, nyuruh si Qadry motoin Yong Dae, kalo ga gw pecat sebagai adik!!). Trus kita kejar sampe dia naik bis. Trus gw liat abege-abege cewe pada lari ke sisi bis yang satunya, busyeeett mereka tau aja Yong Dae duduk dimana. Gw langsung narik si Qadry buat ngikutin abege-abege cewe itu. Dan benar aja, Yong Dae duduk di deket jendela di sisi bis di satunya, dan dia tersenyum manis sambil wave-in kita-kita... ooohhhh you're my new idol deh! :x

Haha sebenernya ini gw cerita soal final Thomas ato Lee Yong Dae doang sih...?

Well it's really a great weekend :)

Nonton Narnia

Dicari:
Lagu di ending film The Chronicles of Narnia: Prince of Caspian!

*pic is taken from new york times

Gw dan Neni bukanlah fans Narnia, tidak pernah menonton Narnia episode sebelumnya (yang The Lion, The Witch and The Wardrobe), juga tidak pernah baca bukunya, juga bukanlah orang yang freak nonton, juga bukan sepasang kekasih yang ingin berkencan. Alasan kami nonton film ini kemarin hanya satu: bisa Buy 1 Get 1 Free tiket Narnia dengan kartu debit mandiri (16-18 mei 2008). Jadi ceritanya, kami tidak sengaja terdampar di McD Sarinah, menunggu kedatangan oknum calo tiket Thomas. Kami duduk bengong sambil melihat ke seberang: Djakarta Theater XXI, dan tiba-tiba saling menatap penuh arti, seakan memiliki ide yang sama dalam waktu bersamaan: nonton Narnia!

Neni: Tar diko datang gimana?
Rika: Yang penting kita lihat kesana dulu, bis tu balik kesini lagi... adduuuh! *tiba-tiba teringat sesuatu* Gw kan ga bisa nontoooon, ngeliat pake apa gw??! *lihat In Memorial*
Neni: Kan layarnya gede, masa' ga keliatan juga?
Rika: Ga bisa ga bisa ga bisa :(
Neni: Diselotip aja dulu
Rika: Ga bawa selotip... hemm ya bisa deh, kalo nontonnya diam *klo nontonnya berisik ya digebukin orang dong mba* dan sambil senderan gitu kacamatanya ga kan jatoh

Dan kami pun melesat ke seberang.
Betewe, sulit sekali menjalani hidup ini tanpa kacamata. Keluar dari studio: "Nen, tunjukin toiletnya dooong..." Buta abis lah! #_#

Hemmm kalo pendapat soal filmnya:
1. British abeesss
2. Edmund cakep :x
3. Banyak jokes lucu
4. Pemandangan pantai/laut nya bagusss
5. Aslan asli empuk banget buat dipeluk. Ada yang jual bonekanya ga ya? Hari gini mahh ga jaman lagi boneka babi pink ato sapi itam putih, hidup Aslan!
Haha lagi males nge-review story-nya...
Yang jelas lagu akhirnya bagus banget, sekali denger langsung jatuh cinta. Ada yang tau ada yang tau ada yang tau?!

In Memorial

17 May 2008

Kiri kosong ga?

Haha. Gw baru sadar kalau motor punya dua kaca spion.

Jadi ceritanya, tadi di jalan yang ada jalur busway tapi busway nya belum jalan di jalur busway yang belum jalan itu, bokap ga bisa melaju kencang karena di depannya ada motor yang jalannya lambat tapi sok-sokan pake jalan itu. Akhirnya si motor sadar juga dan mulai ambil ke kiri, dengan sebelumnya si pengendara menoleh kepalanya untuk melihat ke arah kiri belakangnya. Gw langsung ngomel-ngomel dalam hati, "tuhh kan, kenapa kaca spion motor cuma di samping kanan? Karena motor emang dikodratkan untuk jalan di sebelah kiri, nyet!"

JRENG! Sebuah motor lewat...
Lohh kok spionnya dua?

Motor lain...
Lohh dua juga??!

Tidak. Ini tidak mungkin terjadi. Does anyone put a Memory Charm on me? Se-ingatan masa kecil gw di aceh dulu, gw selalu bawa motor yang spionnya di kanan doang! Jadi kalau mau mengarahkan motor ke kiri, gw nyuruh siapapun-yang-sedang-gw-boncengin-dibelakang untuk melihat ke kiri belakang, "kiri kosong ga?"

Gw melihat sekeliling dan mendapati memang ada berbagai macam spion motor, ada di sebelah kanan dan kiri, ada yang di kanan doang, di kiri doang, bahkan ada yang tidak ada spion sama sekali. Tapi kebanyakan emang ada dua-duanya.

Iseng-iseng gw tanya si bokap.
Gw: Pak, motor itu spionnya dua ya?
Bokap: Iya lah, kan biar bisa liat kiri kanan belakang
Gw: Hemmm tapi kok kayanya motor kita dulu cuma sebelah kanan ya...
Bokap: Iya. Motor di aceh emang biasanya cuma pake spion kanan. Yang kiri dicabut.
*gw mulai semangat*
Gw: Tuuu kan, perasaan aka (red. gw) juga dulu naek motor yang spionnya kanan doang, motor bunda (red. tante gw) juga
Bokap: Iya, males aja ada dua spion di stang. Tapi ya sebaiknya harus ada dua-duanya. Pas awal beli kan ada dua spion.
Gw: Trus siapa yang cabut?
Bokap: Yang punya. Kalau motor kita dulu, bapak yang cabut.

Ohh OK. Hebat sekali orang aceh ini ~_~'

06 May 2008

Bagaimana cara menolak panggilan interview?

"Maaf mba, saya sudah ga minat lagi."
"Saya lagi di antartika nih..."
"Ihh situ okeh?? telat deh, eike dah diambil perusahaan laen."
"Salah sambung!"
???

Bingung ga si? Well engga kalo lo uda mantab kerja di perusahaan yang bonafit, jadi dengan bangga bisa bilang, "Saya sudah kerja di Google" (misalnya!).
Ini interview khusus lohhh ya, yang lo dijadwalkan jam segini sama pak ini. Bukan psikotes/interview besar2an (peserta banyak) yang lo ga datang juga gada yang nyadar/peduli (klo kasus yang itu sih gw dah sering mangkir, di telpon gw bilang iya tapi pas hari H nya gw ga datang). Dan jadwal yang diajukan itu kebetulan saat gw available, jadi gw yang orangnya polos dan baik hati dan ga bisa boong dan ga bisa nolak ini ga sempet mikir buat bilang, "wahh ga bisa mba, itu jadwal facial saya."

Well intinya gw mesti lebih mawas diri dalam menerima telpon, and dont say yes easily!