13 July 2008

Nikahan

Gw abis balik dari nikahan di salah satu perbalaian di ibukota. Jadi ya, balai itu punya dua bagian gitu yang saling berseberangan, dan dalam waktu bersamaan keduanya diisi oleh dua pesta pernikahan yang berbeda, jadi rame banget dan hampir salah masuk. Sebaiknya, kalo bikin nikahan dipastikan apakah di seberang ada acara pernikahan juga, karena jadinya malah dibanding-bandingkan... "wahh yang sana karangan bunga nya lebih banyak", "lebi rame", "anak tajir tuh", dsb. Tapi ga ngaruh juga sih sebenernya, manusia tuh cenderung untuk membanding-bandingkan. Kalo gada acara pernikahan yang berlangsung sama, ya dibandingkan sama acara pernikahan yang dihadiri sebelumnya... "kalo bapak itu bikinnya di gedung anu, lebih luas daripada ini", dsb.

Semoga banyak yang mengirimi saya karangan bunga saat saya menikah nanti.

Ohh wait, kayanya yang lebih membutuhkan eksistensi diri dibicarakan itu orang tua yang nikah deh (kalo yang nikah mah asik-asik aja: "sederhana juga boleh pak, yang penting segeralah pak, kami sudah tak sabar lagi"). Hemm kalo gtu...

Semoga banyak yang mengirimi anak saya karangan bunga saat anak saya menikah nanti.

3 comments:

  1. Hwahahaha!!!
    Ngebet amat pengen nikah Rik. Eh, ntar stand makanannya khas aceh dong. Roti cane gitu. Syleruppp!

    ReplyDelete
  2. huwaduuww..
    jangan cepet2 nikah dulu Rikaa, kasi kesempatan temenmu ini ampe mendapatkan pria pendamping hidup yang sesuai mimpinya..
    ehehehe..

    ReplyDelete
  3. Ehm ehm sapa yang ngebet??! T___T
    kan kemaren dibilangin mo nabung dulu biar bisa nyediain makanan yang banyak buat kalian smua ahaha dijamin ga kan abis deh ampe kalian eneg.

    Cuma roti cane din? Gampaaaang!

    Amiiin nen, amiiiin! Tar klo gw ktemu cowo cakep di jalan, langsung deh gw kasi no hape lu.

    ReplyDelete