07 August 2008

Went to the dentist

Since the beginning of this year, I often felt painful in my teeth and found it bled when I woke up in the morning. Tadinya kirain efek dari TA (orang lain mimisan di hidung, tapi karena gw orangnya cerdas jadi mimisannya di gigi *PLAKK!*). Ehh setelah wisuda masih aja sakit. Mau nyalahin apalagi cobak? Ternyata setelah diperiksakan ke dokter klinik setempat, gigi geraham bawah (kanan dan kiri) gw adalah tumbuh ke samping sodara-sodara, bukan ke atas, tapi ke samping sehingga menabrak gigi sebelahnya dan gigi sebelahnya mendorong gigi sebelahnya lagi lalu sebelahnya lagi lalu sebelah lagi.... bayangin deh yang paling tengah kasian ya bo, digencet dari dua sisi!
My teeth x-rayed

Tapi karena takut dan sibuk (baca: takut) dan sebagainya (baca: takut), akhirnya baru sempet ke dokter gigi lagi kemaren. Everytime I went to the dentist...

(picture is taken from here)
...I wanted to know what they were doing up there gigil Yeah gw tau mereka mo cabut gigi geraham kanan gw (yang kiri bakal dicabut sebulan lagi, setelah mulut bagian kanan udah bisa dipake buat ngunyah), tapi apa yang dilakukan oleh semua alat yang mereka masukkan ke mulut gw itu? Yang jelas, awalnya gusi di sekitar gigi yang mau dicabut itu disuntik obat bius dulu, bibir dan mulut sekitar itu pun jadi berasa tebal. Tadinya pengen ngomel-ngomel, minta dibius seluruh tubuh gw aja, biar gw pingsan dan tidak merasakan apa-apa. Tapi ternyata berlebihan bayangan gw itu... ga terlalu sakit bo, yang ada rahang gw pegel-pegel karena mangap terus.

Tapi ada satu bagian yang bikin parno gilak! Giginya kalo ga salah udah selesai dicabut gtu, tapi dokternya tiba-tiba minta benang dan gunting sama susternya. Wanjis gw dah panik... gw mikir masih ada bekas gigi itu yang belum tercabut dan dia mau pasangin itu benang di sisa gigi gw trus ditarik. Gw mau ngomel-ngomel lagi, apa gunanya dateng ke dokter gigi kalo caranya sangat konvensional seperti ini??! Tapi ternyata dia cuma mau ngejahit gusi gw sengihnampakgigi (jadi mesti balik seminggu lagi buat cabut si jahitan)

Hemmm pasti si gigi tengah bawah sudah mulai dapat tersenyum bahagia sekarang senyum

5 comments:

  1. wah, dentist is my favorite place (boong deng!). soalnya gw harus2 sering2 ke dokter gigi dikarenakan gigi gw yg harus ditambal... huuuhhh... sampe2 gw bisa ke dokternya sendirian, ga perlu dtemenin mama saking seringnya kudu ke dentist!

    ReplyDelete
  2. Impaksi ya?

    Gw juga kena rik..

    Impaksi Angular katanya?

    ke 4 geraham terakhir gw bermasalah semua..

    3 nabrak tulang rahang dan 1 nabrak gigi depannya.

    gigi yang ketabrak itu juga harus dicabut..

    dan gw udah nyabut geraham disebelahnya juga karena dulu bolong..




    Pertanyaan : Tinggal berapakah gigi saya ?
    hehehe..

    ReplyDelete
  3. Masalah geraham2 gini tanya ama Nyai, pakarnya. Dy waktu sma jg perna operasi. Terus pas sekolah pipi dy uda kek pikachu. Hwahaha.

    Eh, baru ngeh knp status km blg "pipiku tambah tembem". Lagi pikachu mode ON ya?

    ReplyDelete
  4. *bayangin rika pipinya gedhe, trs dicubles ma peniti ma adit..*

    DARRRR!!!!

    huwoo, meletusss ^o^
    *tertawa gembbira dan melihat dengan takjubb*

    \\ Febrian suda tua,
    giginya tinggal dua,.... \\

    ReplyDelete
  5. @anonymous
    Haha gw jg ada 2 yang ditambal. Makan apaaa ya gw? -_-

    @febrian
    Gw ga tau namanya dooong haha lupa nanya ama dokternya :P Muka (dan badan) lo kan gede feb, walopun dicabut berapapun pasti gigi lo masih tetap terlalu banyak hahaha

    @dibon
    Iyaaaaaa! Enak juga, gw pegang terus dari kemaren (mau nyubit-gemes ga berani, sakiiiit :P)

    @neni
    Kayak HTF T___T Ihh neni beneran psycho dehh kayanya *bisik-bisik* hati-hati, guys!

    ReplyDelete